Dunia Emak, Life Lesson for Mom, Momentum

Tantrum Saat Disapih

KHANZA TANTRUM

Perjuangan menyapih belum selesai, meskipun minggu kemarin Khanza sempat berhenti menyusu karena sakit demam flu dan batuk. Setelah sembuh, tantrumnya malah semakin sering muncul karena efek “kangen” atau “ingat lagi” ASI bundanya. Meskipun saya coba menyerap pembelajaran dan merangkum postingan Saat Anak Tantrum, tetap saja aplikasi dalam keseharian membutuhkan perjuangan tanpa henti. Terkadang seperti kehabisan cara saat tantrum seolah jadi rutinitas baru Khanza yang sudah genap 2 tahun bulan ini. Sudah 2 malam Khanza tantrum dengan durasi cukup lama, kurang lebih setengah sampai satu jam. Mendadak membuat heboh seisi rumah dan tetangga sebelah setiap malam dan shubuh. Malam ingin didekap sambil disusui, saat Shubuh pun ingin terus dikeloni. Pilihan terakhir saya meninggalkannya dalam keadaan menangis keras, sementara saya sholat Shubuh.

Fase ini saya merasa kurang maksimal dalam sounding lebih awal. Saya sudah berusaha memberikan pengertian pada Khanza tapi itu pun seperti belum berefek apa-apa karena malamnya lagi-lagi ngamuk minta ASI. Saya memang tak sendirian. Di luar sana, masih banyak ibu yang menghadapi proses serupa dengan tantangan berbeda. Saat diri bingung merasa ada yang kurang dalam proses menyapih dan tega pada tangisan anak, banyak rekan saya di media sosial yang ikut berbagi saran dan pengalamannya, antara lain:

Kita sedang menjalani proses yg sama teh….semangat!!!! -Teh Khoirunnisa

Samaaa teh wildaa.. mesti ekstra sabar.. Bismillah.. semangat! -Teh Prita

Semangat ya mba Wildaini Shalihah.. sampaikan maksud dan tujuannya kalo bundanya tetap sayang.. insya Allah pasti bisa ! -Ummy Zy

Langkah tersebut (hypnoterapi)  sangat membantu utk kdua anak ku jagat dan langit
Cayo bu Wildaini Shalihah – Bu Chrisna

Waktu saya menyapih hashif. Memakai teknik hypnoterapi. Setiap malam sebelum tidur katakan dengan lembut. Mimi Asi umminya tinggal beberapa bulan..terus diulang setiap hari..tinggal 1 bulan lagi..2 minggu lagi..sampai 1 hari lagi. Katakan juga kata Alloh minum Asinya sampai 2 th. Insyaalloh dede bisa ya..umi doakan dede kuat. Ini sangat efektif karena waktu malam sebelum tidur bisa menyentuh bawah sadarnya karena kondisi otak tenang. Kerjasama juga dengan ayahnya. Gendong dulu sama ayahnya. Ketika ibu ada rasa gak tega. Peran Abi nya disitu mengatakan pada saya: Umi harus tega ini untuk kebaikan dede. Titipkan pada Alloh agar diberi kekuatan. Insyaalloh bu Wildaini Shalihah bisa..
Setiap momentum jadi ksempatan anak untuk belajar..begitu juga kita sebagai ortu nya.. Belajar sabar..belajar selalu minta pertolongan pada Alloh.. Kadang kita suka lupa ya..mengedepankn ikhtiar kita dan logika kita. Ya sama2 belajar..mendidik anak dengan IMAN.. Insyaalloh -Bu Rini

Hayuk menyapih dengan cinta😁 stok camilan, stok film, stok buku semua ditambah dan diperbaharui. Jangan lupa ajak eksplor dapur atau kebun, bikin adonan bareng atau main tanah bareng. Peran ayah sangat penting, setiap mau mimik ingetin punya camilan enak dan buku baru atau video baru lho, daaan masiiih bnyaaak lg deh… Kalo toilet training ktika balita 18 bulan jg gmpang, stiap bngun tdur n mw tidur, 2jam skali ajak k wc y alasanny mw bca doa masuk wc bareng2, atau mau siram ember (kalo RaziQ gtu) pokonya ntar bkal terbiasa bilang dlu klo mw pipis. 😀 semangaaat -Iqmah

Biarpun merengek mengamuk oge jgn d kasih. Pinter2 mengalihkan perhatian. Kalau tiap nangis dikasih lagi di kasih lagi. Makin susah. Jdnya ntar anak sengaja ngamuk, da dia ngerti kl dia ngamuk momy nya pasti ngasih..😀 ga susah ko, asal kitanya konsisten. Jangan kalah, kalau kitanya kalah, anak nya bakal sengajain. Percaya sama anak kmu. Dia itu lebih pinter n lebih ngerti dari yang kmu pikir. Jelasin, nenen nya sakit apa gmn. Ntr dia ngerti. Anak prtama aq gitu. D bilangin nen nya sakit a, yg ada bukannya minta pegang aja dia ga tegaeun. Dipeluk lah amihnya tiap kali minta nen.Sering kali yg sulit sbetulnya bukan menghadapi kerewelan anaknya. Tp menghadapi perasaan si ibu sndiri. Kita ibu nya ko, pasti kita yg lebih tau cara yg lebih efektif n efisien utk anak kita apapun itu. -Neneng

Sama sering mengobrol pas mau tidur dan bangun tidur. Jadi proses apa pun setau mae mah gabisa mendadak harus disounding dari sebelum-sebelumnya. Yang terpenting konsisten. Mau ngamuk gimana jangan dikasih lagi kan niatnya menyapih -Mae

Pake metode wwl..weaning with love alias penyapihan dengan cinta..gakan ada tantrum..gakan ada tangisan…browsing deh tentang WWL..alhamdulilah aku behasil..sama2 sepakat dengan anak untuk menyapih…gada proses yang menyakitkan untuk kedua belah pihak…semangaat bu Wildaini Shalihah pasti bisa… -Bu Eva

Terima kasih ibu-ibu hebat. Rasanya semakin dikuatkan dengan berbagai tantangan di hadapan. Semakin berdebar saat pulang mengajar dan langsung memeluk si kecil sejak pintu ruang tamu terbuka. Semakin harus bersabar dengan emosi Khanza yang makin dinamis. Semakin tertantang untuk membuat metode pengalihan perhatian dengan kesibukan baru yang membuat Khanza asik dengan dunianya. Buku baru, dinding kreativitas sederhana, dan lainnya. Terutama tanpa henti sounding kalimat positif dan selalu berdo’a, karena mungkin selama ini sesekali saya reaktif saat Khanza mulai tantrum tak terkendali. Bismillah… Belajar lagi dan lagi.

 

Iklan

2 tanggapan untuk “Tantrum Saat Disapih”

Silahkan komentar, senang bisa berbagi :-)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s